Home > Hiburan > Presiden Soekarno Ternyata Pernah Lirik Payudara Marilyn Monroe

Presiden Soekarno Ternyata Pernah Lirik Payudara Marilyn Monroe

Presiden Soekarno Ternyata Pernah Lirik Payudara Marilyn MonroeJakarta – Presiden sekaligus pendiri Republik Indonesia, IR. SOekarno, pernah menyedot perhatian dunia kala berkunjung untuk pertama kalinya ke Amerika Serikat pada 1956. Kehadiran orang nomor satu Indonesia ternyata cukup mengagetkan warga AS.

Bukan hanya mengagendakan pertemuan resmi, Presiden Soekarno juga menghadiri sejumlah pesta. Pesta yang paling meriah yang dihadirinya adalah pesta di Hollywood yang dibuat oleh Eric Allen Johnson, Presiden Motion Picture Associaton of America (MPAA). Johnson pun mengenalkan Soekarno ke selebritis Hollywood yang kala itu tengah naik daun.

Salah satu yang hadir adalah Marilyn Monroe yang dijuluki bom seks Holywood. Dia mengenakan gaun malam seksi yang sangat seksi. Bung Karno dan Monroe mengobrol dengan akrab.

Saat itulah Bung Karno kelihatan dengan jelas melirik payudara Marilyn Monroe. Momen itu dengan jelas diabadikan oleh fotografer yang hadir. Fotonya kemudian menjadi sangat terkenal.

Pertemuan di jamuan makan malam itu diyakini bukan akhir dari hubungan Soekarno dan Monroe.

Dalam Celebrity Secrets: Official Government Files on the Rich and Famous, Anthony Summers, seorang yang mempunyai otoritas menulis tentang Monroe, menyatakan, “Selama syuting Bus Stop, 1956, Marilyn bertemu dengan Presiden Indonesia, Sukarno…. Dia ingin memberitahu temannya Robert Slatzer bahwa ia dan Soekarno telah ‘menghabiskan malam bersama’.”

Dalam buku yang mengklaim berbasis data FBI itu, Summers mengungkapkan apapun yang terjadi pada pertemuan itu tidak ada yang berlalu tanpa diketahui oleh CIA, agen rahasia AS.

“Dalam tahun-tahun itu, Indonesia menjulang sebagaimana Vietnam dalam pantauan Washington sebagai prioritas di Asia,” demikian tulis buku kara Nick Redfern dan Nicholas Redfern itu.

Buku ini juga mengungkapkan, pada 1957 dan 1958 sebuah rekaman menunjukkan CIA terlibat pada semua jenis kejahatan untuk mendongkel Soekarno, “Yang dipandang bertanggung jawab mengarahkan negaranya pada komunisme.”

Meski demikian, masih menurut buku itu, ketika AS merasa butuh untuk menjilat Soekarno, CIA bermimpi untuk menggunakan seks dalam bentuk Marilyn Monroe. “Agar sang diktator merasa dihormati.”

Menurut Joseph Smith, mantan pejabat CIA di Asia, dikutip dari buku Goddess: The Secret Lives of Marilyn Monroe karangan Anthony Summer, ada pertemuan lanjutan antara Soekarno dan Monroe setelah malam itu.

“Ada upaya untuk membuat Soekarno terus bersama Monroe. Pertengahan 1958, saya mendengar ada rencana untuk membawa mereka bersama ke ranjang,” ujar Joseph Smith di buku itu.

Soal kebenaran pernyataan Smith itu, sampai sekarang masih jadi misteri. Begitu juga soal kebenaran informasi Monroe dekat atau merupakan agen CIA. Hari ini tepat 53 tahun kematian Marilyn Monroe. Dia meninggal 5 Agustus 1962 dengan kondisi tanpa busana dan botol obat tidur di sampingnya. (Galang Kenzie Ramadhan – www.harianindo.com)

x

Check Also

Ridho Mengaku Sudah 2 Tahun Pakai Sabu

Ridho Rhoma Mengaku Sudah 2 Tahun Pakai Sabu

Jakarta – Penyanyi dangdut Ridho Rhoma ditangkap pihak kepolisian Polres Jakarta Barat, pada Sabtu (25/3/2017) ...

12465455_10205256660160520_652338149_o

Follow Kami Di Line @harianindo Friends Added

Portal Berita Indonesia

Saran dan Masukan Selalu Kami Tunggu Untuk Kami Membangun Portal Media Ini Agar Bisa Menjadi Lebih Baik Lagi. Hubungi Kami Jika Ada Saran, Keluhan atau Masukan Untuk Kami. Untuk Pemasangan Iklan Silahkan Kontak Kami di Page Pasang Iklan.

Aktual, Faktual dan Humanis