Home > Gaya Hidup > Mahasiswi Jerman Tinggalkan Apartemen untuk Tinggal di Kereta Api

Mahasiswi Jerman Tinggalkan Apartemen untuk Tinggal di Kereta Api

Berlin – Kereta api merupakan salah satu moda transportasi yang banyak dipilih oleh mereka yang bepergian jauh. Berbagai teknologi dan layanan pun diterapkan oleh operator kereta api agar penumpang senantiasa merasa nyaman di perjalanan. Alhasil, beberapa orang pun bersikap fanatik terhadap moda transportasi ini, dan selalu menggunakannya ketika akan bepergian jarak jauh.
Mahasiswi Jerman Tinggalkan Apartemen untuk Tinggal di Kereta Api
Salah satu bentuk fanatisme terhadap kereta api ditunjukkan oleh seorang mahasiswa asal Jerman. Ia bahkan memilih meninggalkan apartemennya dan pindah tinggal di kereta api.

Seperti dilansir dari Washington Post (Rabu, 26/8/2015), Leonie Muller, seorang mahasiswi Jerman, membeli tiket kereta api jarak jauh dan tinggal di dalamnya untuk menyelesaikan skripsinya. Dia melakukan semua kegiatan sehari-hari, seperti mandi, di kamar mandi kereta. Dia sering bepergian larut malam.

“Semuanya dimulai ketika aku bertengkar dengan pemilik apartemen,” katanya kepada Washington Post dalam sebuah wawancara pekan ini melalui email. “Aku langsung memutuskan tidak tinggal di sana lagi – dan kemudian menyadari: Sebenarnya, aku tidak ingin hidup di mana saja .”

Mahasiswi 23 tahun ini selalu membawa tas ransel yang berisi ‘pakaian, laptop, buku dan tas sampah’.

Dia benar-benar menikmati ‘kebebasan’ yang didapatnya. Itu adalah pengalaman yang telah memberinya peluang untuk mengenal orang-orang baru.

“Aku benar-benar merasa seperti di rumah saat di kereta api, dan dapat mengunjungi lebih banyak teman dan kota. Ini seperti sedang berlibur sepanjang waktu,” tambahnya.

Menurunkan biaya hidup bukan satu-satunya alasan di balik pilihan perumahan yang tidak biasa itu.

“Aku ingin menginspirasi orang untuk mempertanyakan kebiasaan mereka dan hal-hal yang mereka anggap sebagai normal,” kata Muller

Sesekali Muller menginap di rumah teman, ibu, atau neneknya. Dia juga mendokumentasikan pengalaman yang tidak biasa itu di blog pribadinya. Bahkan Muller berencana menjadikan pengalamannya sebagai ‘suku nomaden modern yang menggunakan kereta api’ sebagai bahan skripsinya.

Masalah utama yang sering ditemuinya adalah ‘memiliki headset yang bisa mematikan suara bising di sekitarnya’. (Galang Kenzie Ramadhan – www.harianindo.com)

x

Check Also

Waspada! Efek Pornografi Ternyata Lebih Merusak Daripada Narkoba

Waspada! Efek Pornografi Bagi Anak-Anak Ternyata Lebih Merusak Daripada Narkoba

Depok – Bila Anda berpikir bahwa bahaya narkoba adalah yang menjadi perhatian utama untuk diwaspadai, ...

12465455_10205256660160520_652338149_o

Follow Kami Di Line @harianindo Friends Added

Portal Berita Indonesia

Saran dan Masukan Selalu Kami Tunggu Untuk Kami Membangun Portal Media Ini Agar Bisa Menjadi Lebih Baik Lagi. Hubungi Kami Jika Ada Saran, Keluhan atau Masukan Untuk Kami. Untuk Pemasangan Iklan Silahkan Kontak Kami di Page Pasang Iklan.

Aktual, Faktual dan Humanis