Home > Ragam Berita > Kalau Ahok Dicap Gubernur Kafir, Ali Sadikin Disebut Gubernur Maksiat Karena Legalkan Perjudian

Kalau Ahok Dicap Gubernur Kafir, Ali Sadikin Disebut Gubernur Maksiat Karena Legalkan Perjudian

Jakarta – Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, atau yang dikenal pula dengan panggilan Ahok, kerap kali menjadi target serangan isu-isu berbau SARA. Bahkan, Ahok digelari gubernur kafir oleh ormas-ormas yang memang langganan menyerangnya.

Kalau Ahok Dicap Gubernur Kafir, Ali Sadikin Disebut Gubernur Maksiat Karena Legalkan Perjudian

Gubernur legendaris DKI Jakarta, Ali Sadikin

Serangan terhadap Ahok biasanya semakin menjadi-jadi setelah dirinya memerintahkan penggusuran terhadap kampung atau hunian ilegal di wilayah Jakarta.

Namun tampaknya Ahok tidak mempedulikan serangan-serangan tersebut. Dia menegaskan akan tetap galak melawan mereka yang merampok uang rakyat. Ahok yakin cuma segelintir orang yang mengatasnamakan agama untuk mencaci maki dirinya.

“Mimbar itu seharusnya digunakan untuk mengajarkan yang baik, mengajarkan bagaimana hubungan manusia dengan Tuhan. Tapi sekarang ada beberapa oknum yang menggunakan mimbar untuk dipakai politik dan cuma dipakai untuk ngatain Plt Gubernur sebagai seorang kafir,” curhat Ahok saat bertemu para ulama di Jakarta.

Jika melihat sejarah, tak cuma Ahok gubernur yang sering dimaki-maki. Gubernur legendaris Jakarta, Ali Sadikin, atau yang dikenal pula dengan panggilan Bang Ali, pun kerap diserang dan disindir. Namun Bang Ali cuek saja selama apa yang dilakukannya adalah demi membangun Jakarta.

Saat Bang Ali memimpin Jakarta tahun 1966, 60 Persen atau sekitar 3 juta warga kota tinggal di daerah pemukiman kumuh. Dari angka itu, lebih dari 60 persen anak-anak tidak bersekolah. Kondisi itu diperparah dengan masalah keamanan yang mendesak segera dibenahi, dan Para PNS yang digaji tidak memadai. Sedangkan kas pemerintah daerah hanya Rp 18. Ya benar, 18 rupiah!

Maka Bang Ali membuat gebrakan. Dia mengadakan lotto/hwa-hwe (semacam judi) yang dilegalkan. Selain itu Bang Ali juga menaikkan pajak balik nama kendaraan bermotor, memungut pajak judi untuk kaum Tionghoa, dan juga melokalisasikan para PSK di Kramat Tunggak.


Baca juga
Walaupun Non Muslim, Ahok Menghormati Dan Mengagumi Nabi Muhammad
Sebelum Ahok, Ali Sadikin Sudah Fasih Menggunakan Kata “Goblok”

Akibat gebrakan tersebut Bang Ali mendapat sorotan publik. Dia mendapat julukan yang kurang mengenakan, yakni Gubernur Maksiat dan istrinya dijuluki Madame Hwa-Hwe. Namun Bang Ali menanggapi julukan itu dengan perasaan cuek, karena semua itu juga untuk kebaikan warga.

Dengan tenang Bang Ali mengumpulkan ulama se-Jakarta. Dia dengarkan semua kritik mereka. Lalu dia berkata:

“Kalau begitu silakan Bapak keluar pesantren dengan naik helikopter, karena semua jalan yang mulus dan fasilitas kota itu dibangun dengan hasil pajak dari judi,” kata Bang Ali.

Bang Ali berpikir kenapa orang Tionghoa kalau mau berjudi harus keluar negeri dan buang-buang uang di sana. Kenapa tidak di Jakarta saja dengan pajak yang besar. Dengan demikian uang tidak kabur kemana-mana.

Saat itu para ulama mulai bisa menerima penjelasan Bang Ali.

Memang tak mudah mengurus Jakarta. Ibukota Republik Indonesia ini telah tumbuh demikian besar hingga menciptakan berbagai masalah, baik masalah ekonomi, sosial, budaya, hingga lingkungan. Butuh terobosan yang luar biasa untuk bisa membawa Jakarta lebih baik di masa yang akan datang. (Galang Kenzie Ramadhan – www.harianindo.com)

x

Check Also

Dinilai Manipulasi Data Penggusuran, Tim Kuasa Hukum Ahok-Djarot Akan Laporkan Anies ke Polisi

Dinilai Manipulasi Data Penggusuran, Tim Kuasa Hukum Ahok-Djarot Akan Laporkan Anies ke Polisi

Jakarta – Perusahaan produsen GPS TomTom merilis daftar kota-kota dengan arus lalu lintas termacet di ...

12465455_10205256660160520_652338149_o

Follow Kami Di Line @harianindo Friends Added

Portal Berita Indonesia

Saran dan Masukan Selalu Kami Tunggu Untuk Kami Membangun Portal Media Ini Agar Bisa Menjadi Lebih Baik Lagi. Hubungi Kami Jika Ada Saran, Keluhan atau Masukan Untuk Kami. Untuk Pemasangan Iklan Silahkan Kontak Kami di Page Pasang Iklan.

Aktual, Faktual dan Humanis