Home > Ragam Berita > Ekonomi Melambat Picu Meningkatnya Perceraian Di Jambi

Ekonomi Melambat Picu Meningkatnya Perceraian Di Jambi

Jambi – Ternyata melemahnya nilai tukar rupiah juga dapat berdampak pada keharmonisan rumah tangga. Di Jambi misalnya, permohonan gugatan cerai yang masuk ke Pengadilan Agama Kota Jambi pada bulan Agustus 2015 meningkat drastis dibandingkan dari bulan sebelumnya, uniknya sebagian besar gugatan cerai akibat faktor kondisi ekonomi keluarga.

Ekonomi Melambat Picu Meningkatnya Perceraian Di Jambi

Wakil Panitera Pengadilan Agama Jambi, Pitir Ramli, di Jambi, Rabu (3/9), mengatakan, pada bulan Agustus kebetulan kondisi ekonomi keluarga warga daerah ini sedang susah, sehingga menyebabkan banyak yang mengajukan perkara ke Pengadilan Agama untuk diproses.

“Pada bulan Agustus 2015, permohonan gugatan cerai meningkat, dan kebanyakan itu karena faktor ekonomi keluarga,” kata Pitir pula.

Dia menjelaskan, masalah rumah tangga tersebut umumnya bertengkar karena himpitan ekonomi yang kemudian mengajukan gugatan cerai. Dia mengungkapkan, perkara yang masuk pada bulan Agustus tersebut mencapai 130 perkara, yaitu cerai gugat 96 perkara dan cerai talak 34 perkara.

“Dari perkara yang kami terima itu, sekitar 70 persen atau 100 perkara yang mengajukan dari pihak istri,” katanya lagi.

Rinciannya, perkara yang masuk pada bulan Januari sebanyak (124 perkara), Februari (93), Maret (96), April (104), Mei (84), Juni (78), Juli (23), dan Agustus (130 perkara). (Rani Soraya – www.harianindo.com)

x

Check Also

MUI Imbau Umat Islam Tidak Ikut Aksi 287

MUI Imbau Umat Islam Tidak Ikut Aksi 287

Jakarta – Ketua Majelis Ulama Indonesia ( MUI) Ma’ruf Amin mengimbau kepada umat Islam untuk ...