Home > Hiburan > Gosip > Inilah Transkrip Lengkap Rekaman Pembicaraan Gigih Arsanova dengan Indra Bekti

Inilah Transkrip Lengkap Rekaman Pembicaraan Gigih Arsanova dengan Indra Bekti

Jakarta – Pemain FTV, Lalu Gigih Arsanofa, dikabarkan telah melaporkan Indra Bekti ke polisi karena tuduhan pelecehan seksual. Lalu Gigih menuduh Indra telah mengajak dan memaksa dirinya untuk melakukan hubungan intim sesama jenis.
Inilah Transkrip Lengkap Rekaman Pembicaraan Gigih Arsanova dengan Indra Bekti
Meski Indra telah tegas membantah hal tersebut, pihak Lalu Gigih bersama pengacaranya, Gading Satria Nainggolan, mengaku telah memiliki sejumlah bukti yang memperkuat tuduhan mereka itu. Salah satu bukti yang cukup menghebohkan adalah rekaman suara percakapan antara Indra Bekti dengan Lalu Gigih.

Dilansir dari Tabloidbintang.com, JUmat (29/1/2016), berikut ini transkrip pembicaraan dari rekaman audio tersebut:

Indra Bekti (IB) & Lalu Gigih (LG):

IB: Emang bener?
LG: Apanya

IB: Ya itu laporannya
LG: Kalau kak Indra ngerasa nggak salah kenapa takut sih?

IB: Kenapa, gimana?
LG: Kalau emang kak Indra ngerasa nggak salah, ngapain takut?

IB: Yah… maksudnya emang beneran kamu ngelaporin itu?
LG: Menurut kak Indra sendiri gimana? Misalnya gini aja, misalnya kak indra nggak merasa bersalah ngapain takut.

IB: Ya tapi nggak perlu, aku nggak mau sampe seperti ini. Harus pakai gitu-gitu (kurang jelas) ini masuk polisi soalnya. Emang kamu beneran? Kenapa? Kenapa?
LG: Makanya poinnya kalau kak Indra nggak salah ngapain takut kakak, ya kan?

IB: Loh? I know tapi
LG: Kakak nggak pulan dari ANTV?

IB: Udah pulang. Tapi maksudnya apa namanya kan, kamu kan apa istilahnya, kita kan baik baik aja terus kan kalau aku emang salah kan ya yang mengenai hal waktu itu kamu gak mau yaudah berarti kalau misalnya mau pulang ke lombok aku bayarin gitu. Tapi ya jangan begini lah maksudnya. Aku gak mau.
LG: Gak mau apa?

IB: Gak mau ada itu-itu, laporan-laporannya.
LG: Oh ya. Tapi kalau kakak merasa gak salah gak usah takut.

IB: Loh tadi aku gimana.. mau aku.. kamu mau dikenal gitu maksudnya tapi dengan cara seperti ini?
LG: *tarik nafas* aku pengen…

IB: Jangan dong
LG: Aku pengen sederhana aja sih kehidupan itu doang

IB: Yaudah tapi berarti gak usah ada kisah itu karena nama kamu juga nanti tercemar juga. Jadi jelek juga. Iya maksudnya, ada apa ini gitu, orang juga bertanya kok jadi kasus, jadi panjang deh. Mending kalau kamu mau benar benar sederhana, yaudah sederhana, apa yang kita bisa bantu, apa yang bisa aku bantu, udah kita saling bantu aja. Aku mau tulus deh, gak perlu harus ada yang kayak gitu-gitu kok.
LG: Berarti kak Indra merasa nggak salah?

IB: Digampangin aja apa yang mau kamu lakukan ini, niatan ini udah deh
LG: Ok maksud aku berarti kak Indra merasa bersalah dengan ini selama ini?

IB: He eh, tapi kan apa namanya nama aku jadi jelek loh
LG: Kak Indra takut kalau istri Kak Indra tahu?

IB: Yah iyalah… masa nggak takut (ketawa)
LG: Emang selama ini nggak tau kalau Kak Indra suka sama cowok kayak gitu

IB: Ya nggaklah…
LG: Oh…

LG: Ini yang ngasih tau tentang laporan tentang laporan si Arsanova itu siapa yang ngasih tahu?
IB: Ada, ada orang kepercayaan aku.

LG: Oh dari…
IB: Gini gini tahulah, ayolah jangan kayak gini, gak baik jadinya. Jadi kalau kamu ya emang mau dikenal, yah gak bagus ah

LG: Aku gak mau cari sensasi
IB: Nah bagus, aku juga gak mau cari sensasi dengan cara begini, jadi udahlah gak usah diterusin apa yang kamu mau ayuk kita saling bantu dan aku udah memang niatan mau bantu kenapa aku diginiin. Aku lagi ngumpulin duit, lagi cariin kerjaan, ada apa tuh namanya tempat itu butuh orang, aku butuh orang, butuh kamu gitu, mau ditaroh di situ jadi orang kepercayaan aku. Tapi loh kok kamu begini, gitu

LG: Aku kira istri kak Indra tahu loh kalau kak Indra suka sama cowok kayak gitu

IB: Astaghfirullah, Ya nggaklah

LG: Kalau misalnya tau gimana?
IB: Yah bahayalah, aku bisa, kehidupan aku hancur. Si Istri aku, kita bisa cerai lah. Udah, selesailah hidup aku. Kamu mau hancurin hidup orang di atas kesenangan kamu gitu ngeliat orang lain hancur gitu, masa kamu tega?

LG: Kok kak Indra bilang aku bakalan senang?
IB: Ya gak tau deh, apa yang akan kamu perbuat buat aku

LG: Kan aku udah bilang aku nggak cari sensasi
IB: Lah, terus apa dong?

LG: Kalau bisa shalat istikharah dulu
IB: Terus

LG: Kak Indra udah shalat belum?
IB: Ya ini mau shalat, mau Isya

LG: Yaudah ayo sama-sama shalat istikharah
IB: Terus, maksudnya aku pengen kamu stop aja semua itu. Jangan ada apa apa lagi gitu, jangan dilanjutin lagi hal hal yang intinya, plis banget aku minta tolong
LG: Kak Indra sayang sama istri kak Indra?
IB: Iya dong

LG: Terus kenapa kak Indra khianati dia?
IB: Yaudah makanya sekarang aku minta maaf, aku gak mau jahatin dia lagi

LG: Kak Indra minta maaf ke siapa?
IB: Ya ke istri aku lah

LG: Udah?
IB: Terus ke kamu juga, ya aku minta maaf

LG: Kak Indra kapan mau minta maaf ke istri kak Indra? Apa kak Indra mau ngomong semuanya tentang..
IB: Ya nggaklah, ya nggak mungkin dong. Maksudnya… Aku kan emang kan, kita kan punya peraaan seperit ini kita nggak bisa apa ya, ini bukan mau kita

LG: Ya
IB: He eh

LG: Terus maunya siapa?
IB: Ya gaktau, tiba-tiba ada perasaan seperti ini

LG: Oh jadi gitu, kenapa bisa?
IB: Gaktau rasanya gini gini

LG: Bayangin di Indonesia ada itu ada 200 juta penduduk terus cowoknya tuh banyak banget berjuta juta, kenapa kak Indra bisa hubungin aku
IB: Nah, mungkin ini kita jadi petunjuk Allah, maksudnya mungkin dengan cara seperti ini kamu yang kasih petunjuk buat aku, buat aku lebih baik lagi mungkin atau apa gitu ya, kita saling mengingatkan kan, gitu sih…

LG: Okay
IB: Jadi, aku terima kasih banget ya maksudnya tadinya aku juga kan awal awal lihat kamu baik kan, karena kamu baik jadi aku pengen bantu dan ada niatan baik dari kamu aku jadi malah berniat untuk baik, ya udah-udah lupain apa sih permintaan aneh-aneh itu, nggak ada deh.

LG: Dan kak Indra kan tau aku tuh bukan homo,
IB: Iya ngerti

LG: Aku bukan gay, apa kak Indra bisa menghargai itu?
IB: Oh iya dong, pasti dong

LG: Aku benar-benar cowok normal
IB: Iya ngerti, ngerti

LG: Dari kemarin aku pengen pulang, pengen nikah
IB: Oh, oh gitu, aku tuh gini loh maksudnya, aku bukannya apa namanya, nahan nahan kamu tuh bukan karena aku pengen sama kamu gitu, nggak loh, beneran deh ini Demi Allah ya, aku kayak niat pengen bantu gitu, ntar dulu ini ada tempat yang mau aku bikinin buat kamu, kamu harus fight gitu, maksudnya tuh untuk yuk kamu fight yuk di jakarta kamu bisa besar deh kayaknya nanti, kayak aku tuh punya niatan kayak gitu, gitu. Ya tapi yaudah kalau misalnya kamu mau nikah, yaudah monggo, kamu mau pulang nanti aku biayain kepulangannya segala macem, kamu ada apa-apa tinggal ngomong sama aku

LG: Kak indra mau shalat istikharah sekarang?
IB: Iya, betul. Mau shalat istikharah, shalat taubat juga. Semoga kamu bisa bantu aku juga, Allah bantu aku juga, untuk ini tidak apa namanya, tidak berlanjut dan stop sampai di sini

LG: Istri kak Indra dimana?
IB: Ya, di rumahlah

LG: Gak pernah ikut ya ke ANTV?
IB: Nggak, gak pernah

LG: Ini di studio ANTV, kok belum pulang selarut ini?
IB: Ya kan lagi itu, acara live di ANTV

LG: Soalnya aku belum sempat nonton
IB: He eh

LG: Sekarang lagi break atau mau balik?
IB: Udah ini udah mau balik, ini aku mau shalat dulu

LG: Aku juga mau shalat
IB: Tapi aku minta kamu janji dong, boleh nggak? Untuk stop ini

LG: Berarti kak Indra nggak merasa bersalah
IB: Loh, jadi?

LG: Aku cuman tanya itu doang, kak Indra merasa bersalah atau tidak, kalau misalnya…
IB: Ya gini gini, aku merasa bersalah sama apa yang sudah aku lakuin ke kamu, kamu merasa telah dilecehkan yaudah aku minta maaf sebesar-besarnya

LG: Berarti ntar habis shalat istikharah, saya juga, mau shalat istikharah, aku mau doa, kalau misalnya sempet ntar nggak apa apa telfon lagi?
IB: Bener ya?

LG: Okay
IB: Okay, kamu kan maksudnya, anak baik anak pinter, you have a very good english, maybe we can have good business, something like that

LG: Why not
IB: Yeah, why not. Can you please stop it, I think you are a good guy, just talk about it with me if you have something uncomfortable because you know what, i mean you act… like the other day when i asked you about this about something like that, you said that okay why not if we do something like this

LG: Uhmm sorry, i’m not exactly get what you said but i’m trying to understand about that
IB: I mean, so past is the past, now we have to face the future, so i’m not gonna to bother you about what i want, you know what i mean?

LG: You don’t want to force me?
IB: Yes, and i have to stop it

LG: Yeah
IB: Yeah, okay

LG: Okay, now I’m shalat istikharah okay
IB: Okay. So how long will you finish?

LG: About 20
IB: 20 minutes? Okay, i’ll call you back

LG: Thank you
IB: Alright. I’ll call you back

LG: Okay, Assalamualaikum
IB: Waalaikumsalam

(Galang Kenzie Ramadhan – harianindo.com)

x

Check Also

Inneke Tak Mampu Menahan Tangis Usai Mendengar Vonis Untuk Suaminya

Inneke Tak Mampu Menahan Tangis Usai Mendengar Vonis Untuk Suaminya

Jakarta – Inneke Koesherawati tidak kuasa menahan tangis saat hadir dalam sidang putusan suaminya, Fahmi ...

12465455_10205256660160520_652338149_o

Follow Kami Di Line @harianindo Friends Added

Portal Berita Indonesia

Saran dan Masukan Selalu Kami Tunggu Untuk Kami Membangun Portal Media Ini Agar Bisa Menjadi Lebih Baik Lagi. Hubungi Kami Jika Ada Saran, Keluhan atau Masukan Untuk Kami. Untuk Pemasangan Iklan Silahkan Kontak Kami di Page Pasang Iklan.

Aktual, Faktual dan Humanis