Home > Ragam Berita > Nasional > KPK Buka Kemungkinan Panggil Ketua DPRD DKI Terkait Reklamasi

KPK Buka Kemungkinan Panggil Ketua DPRD DKI Terkait Reklamasi

Jakarta – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tengah mendalami dugaan keterlibatan Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Marsudi terkait suap percepatan pembahasan Raperda reklamasi pantai utara Jakarta.

KPK Buka Kemungkinan Panggil Ketua DPRD DKI Terkait Reklamasi

“Kalau M Taufik sudah beberapa kali dipanggil. Kami masih mendalami keterlibatan yang bersangkutan,” kata Pelaksana Harian Kepala Biro Humas KPK, Yuyuk Andriati, Jakarta, Senin (27/6/2016).

Yuyuk berpendapat, pihaknya akan kembali memeriksa politikus PDI Perjuangan itu apabila menemukan fakta lebih lanjut yang mengarah pada keterlibatan Taufik.

“Kalau memang ditemukan fakta lebih lanjut akan dipanggil,” kata dia.

Nama Prasetyo disinggung dalam dakwaan Direktur Utama PT Agung Podomoro Land Ariesman Widjaja menghadiri pertemuan di rumah Chairman Grup Agung Sedayu, Sugianto Kusuma alias Aguan.

Berdasar pada surat dakwaan Ariesman, Aguan pernah menerima sejumlah anggota DPRD DKI Jakarta di rumahnya pada pertengahan Desember 2015.

Pada pertemuan tersebut hadir Prasetio Edi Marsudi, Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Mohamad Taufik, dua anggota Balegda, yakni Mohamad Sanusi dan Mohamad Sangaji (Ongen), dan Ketua Panitia Pansus zonasi wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil (ZWp3K) Selamat Nurdin dan Ariesman.

Pertemuan itu berlangsung pascatim Balegda DPRD DKI Jakarta bersama Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mulai melakukan pembahasan mengenai Raperda Tata Ruang Kawasan Strategis Pantai Utara Jakarta.

Pertemuan di rumah Aguan itu dilakukan untuk membahas percepatan pengesahan Raperda Tata Ruang Kawasan Strategis Pantai Utara Jakarta (RTRKSP).

Wakil Ketua KPK Saut Situmorang sebelumnya telah mengatakan jika pertemuan tersebut juga membicarakan mengenai fee untuk anggota DPRD DKI Jakarta. (Yayan – harianindo.com)

x

Check Also

Profesor Coppel : "Kata Pribumi Yang Digunakan Anies Aneh Dalam Tiga Hal"

Profesor Coppel : “Kata Pribumi Yang Digunakan Anies Aneh Dalam Tiga Hal”

Jakarta – Pilihan kata “Pribumi” yang digunakan Anies Baswedan dalam pidatonya yang menimbulkan polemik itu, ...