Home > Ragam Berita > Nasional > Inilah Keinginan Yuddy Chrisnandi Setelah Lengser Dari Jabatannya

Inilah Keinginan Yuddy Chrisnandi Setelah Lengser Dari Jabatannya

Jakarta – Yuddy Chrisnandi mengaku apabila dirinya mendapatkan tawaran dari Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk tetap membantu Pemerintah selepas menanggalkan jabatannya sebagai Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi.

Inilah Keinginan Yuddy Chrisnandi Setelah Lengser Dari Jabatannya

Tawaran tersebut disampaikan oleh Presiden Jokowi kepada Yuddy kala memanggil sejumlah menteri ke Istana Negara, Selasa (26/7/2016) malam.

“Jadi prosesnya itu semalam saya diminta bertemu dengan pak presiden. Saat bertemu beliau, beliau menyampaikan bahwa ada situasi internasional, tekanan ekonomi global, kondisi dan situasi politik nasional yang mengharuskan pemerintah melakukan percepatan dan perubahan, sehingga pak presiden mengatakan kepada saya mohon maaf,” kata Yuddy di kantor Kementerian PANRB, Jakarta, Rabu (27/7/2016).

Yuddy mengatakan, pernyataan presiden kepada dirinya terhenti pada kata “mohon maaf”. Namun dirinya sudah bisa memahami maksud presiden ingin menggantinya dari kursi kabinet.

“Presiden tidak meneruskan permohonan maafnya, tapi saya paham. Saya lalu mengatakan kepada pak presiden tidak ada masalah sama sekali, saya ikhlas dan bahkan berterima kasih kepada beliau sudah diberikan kesempatan membantu kabinet selama kurun waktu hampir dua tahun,” ujar Yuddy.

Dalam pertemuan yang juga dihadiri oleh Wapres Jusuf Kalla dan Menteri Sekretaris Negara Pratikno itu, Yuddy mengaku turut menyampaikan permohonan maafnya manakala terdapat hal-hal tidak berkenan serta ada harapan presiden yang tidak terlaksana selama dirinya menjabat Menteri PANRB. Yuddy juga menyampaikan pandangannya untuk kebaikan pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla. Lebih jauh Yuddy mengungkapkan dalam pertemuan itu Presiden berharap agar dirinya tetap dapat membantu pemerintah.

“Beliau bertanya kira-kira saya ada ekspektasi bertugas di mana. Saya mengucapkan terima kasih, saya katakan kalau pak presiden percaya kepada saya cukup lah saya menjadi duta besar, agar saya memiliki banyak waktu untuk menulis,” beber Yuddy. Menurut Yuddy respon presiden atas harapannya itu terlihat positif yang tergambar dari kegembiraan raut wajah Jokowi.

“Saya melihat pak presiden tanggapannya sangat gembira. Menjadi duta besar di negara kecil juga tidak apa-apa, saya jadi punya kesempatan menulis dan lebih banyak waktu mengajar, karena saya guru besar di Universitas Nasional jadi harus terus mengajar,” jelasnya. (Yayan – harianindo.com)

x

Check Also

Jokowi Berharap Film G30SPKI Kembali Dibuat dengan Versi Anyar

Jokowi Berharap Film G30SPKI Kembali Dibuat dengan Versi Anyar

Jakarta – Presiden Joko Widodo menanggapi ajakan nonton bareng pemutaran film Gerakan 30 September Partai ...