Home > Ragam Berita > Nasional > Menteri Susi Puji Keinginan Kuat Jokowi Berantas Pencurian Ikan

Menteri Susi Puji Keinginan Kuat Jokowi Berantas Pencurian Ikan

Jakarta – Susi Pudjiastuti selaku Menteri Kelautan dan Perikanan menjadi pembicara utama pada sidang umum Interpol mengenai pencurian ikan atau illegal fishing.

Menteri Susi Puji Keinginan Kuat Jokowi Berantas Pencurian Ikan

Susi menyampaikan tantangan-tantangan dan cara penanganan kasus-kasus pencurian ikan di Indonesia.

Didepan delegasi 165 negara peserta, ia juga menyampaikan bahwa Indonesia punya satuan tugas pemberantasan penangkapan ikan secara ilegal (Satgas 115).

Susi pun membeberkan prestasi satgas tersebut dalam menindak kapal-kapal asing yang mencoba memasuki wilayah perairan Indonesia dan mencuri ikan.

Ternyata, Satgas 115 yang dipamerkan Susi menarik minat negara lain. Susi mengatakan, sebelum keluar dari ruang sidang, ia diikuti oleh perwakilan kepolisian dari Afrika.

“Beberapa dari mereka mau ‘culik’ saya, dibawa ke negaranya untuk menangani illegal fishing di sana,” ujar Susi dalam konferensi pers di Bali Nusa Dua Convention Center di Bali, Rabu (9/11/2016).

“Saya bilang, izin Pak Presiden. Kalau culik, nanti kau ditangkap,” lanjut dia.

Susi mengakui apabila tak mudah memberantas kejahatan pencurian ikan. Indonesia pun pada awalnya kesulitan menghadapi masalah tersebut.

Sejumlah negara tampak antusias dengan kekuatan Satgas 115 dan ingin menerapkannya di negara mereka.

“Terlebih lagi, mereka dengar (untuk) Satgas 115, semua badan bisa bekerja sama di situ, Polisi Air, Polisi Laut, Angkatan Udara, Kejaksaan, Badan Keamanan Laut, dan lainnya,” kata Susi.

“Jadi ini contoh satgas yang diinginkan oleh banyak negara,” lanjut dia.

Susi menambahkan, sumber perikanan sangat penting bagi sejumlah negara.

Tiongkok, misalnya, melakukan moratorium selama dua tahun untuk membenahi krisis ikan di negara mereka.

Apabila sumber laut sudah tidak ada, kata Susi, maka mereka akan mencari tempat terdekat. Salah satunya wilayah perairan Indonesia.

Ia telah mengeluhkan permasalahan itu kepada Pemerintah China karena rata-rata pelaku kakap yang melakukan illegal fishing berasal dari sana.

“Indonesia saat ini yang satu-satunya yang berani, tanpa Presiden takut atau ragu karena political will Presiden sangat kuat,” kata Susi.

Baca juga: Ahok Akui DKI Tidak Punya Tempat Untuk Menampung Massa Demo

“Saya eksekusi tanpa peduli. So, mau negara mana yang curi, saya bantai. Kan bukan negaranya yang nyuri,” tegasnya. (Yayan – harianindo.com)

x

Check Also

Kebaktian Natal Dibubarkan, Netizen Sindir Deddy Mizwar dan Ridwan Kamil

Kebaktian Natal Dibubarkan, Netizen Sindir Deddy Mizwar dan Ridwan Kamil

Bandung – Peristiwa dibubarkannya Kebaktian Kebangunan Rohani (KKR) secara paksa di Bandung yang dilakukan oleh ...

12465455_10205256660160520_652338149_o

Follow Kami Di Line @harianindo Friends Added

Portal Berita Indonesia

Saran dan Masukan Selalu Kami Tunggu Untuk Kami Membangun Portal Media Ini Agar Bisa Menjadi Lebih Baik Lagi. Hubungi Kami Jika Ada Saran, Keluhan atau Masukan Untuk Kami. Untuk Pemasangan Iklan Silahkan Kontak Kami di Page Pasang Iklan.

Aktual, Faktual dan Humanis