Home > Gaya Hidup > Kesehatan > Inilah 4 Manfaat Gemar Makanan Pedas Bagi Kesehatan Tubuh

Inilah 4 Manfaat Gemar Makanan Pedas Bagi Kesehatan Tubuh

Jakarta – Makanan pedas merupakan kenikmatan tersendiri bagi sebagian orang. Sensasi “terbakar” lidah dan mulut tidak menghalangi penggemar makanan pedas untuk tetap lahap.

Inilah 4 Manfaat Gemar Makanan Pedas Bagi Kesehatan Tubuh

Penelitian menunjukkan, makanan pedas juga ada manfaatnya. Kandungan capsaicin di dalam cabai, diyakini bisa membantu meningkatkan metabolisme sehingga berat badan lebih terjaga.

Meski dalam praktiknya, sambal juga bisa meningkatkan pola makan yang ujung-ujungnya bisa membuat seseorang jadi makan berlebihan.

Lantas apa sajakah manfaat yang dapat dibuat oleh kebiasaan suka makanan pedas bagi tubuh? Berikut ulasannya seperti dilansir dari detik.com, Selasa (29/11/2016):

1. Bikin panjang umur

Studi oleh Chinese Academy of Medical Sciences melihat kesehatan dari hampir setengah juta penduduk di Tiongkok selama bertahun-tahun. Mereka menemukan bahwa partisipan yang mengonsumsi makanan pedas sekali atau dua kali dalam seminggu memiliki tingkat kematian (mortalitas) 10 persen lebih rendah dari mereka yang tak mengonsumsi makanan pedas sekali dalam seminggu.

Tingkat mortalitas yang lebih sedikit ini juga ditemukan pada orang yang suka mengonsumsi makanan pedas enam sampai tujuh kali dalam seminggu.

“Data ini mendukung orang-orang untuk lebih sering mengonsumsi makanan pedas untuk meningkatkan kesehatan dan menurunkan risiko mortalitas sejak dini,” kata salah satu peneliti, Lu Qi, dari Harvard TH Chan School of Public Health.

2. Jadikan pria lebih macho

Testosteron dikenal sebagai hormon pria yang membuat kaum adam berani, agresif, dan aktif secara seksual. Penelitian sebelumnya pada tikus menunjukkan konsumsi cabai bisa meningkatkan kadar testosteron. Maka dari itu, Profesor Laurent Begue dan koleganya menunjukkan korelasi antara kadar testosteron pria dengan kesukaannya terhadap rasa pedas.

Dikatakan prof Begue, rasa pedas usai mengonsumsi cabai terjadi karena zat kimia dalam cabai yakni capsaicin mengikat reseptor rasa sakit yang memproduksi sensasi terbakar. Kondisi inilah yang menyebabkan perubahan fisik pada tubuh berupa peningkatan detak jantung, berkeringat, serta pelepasan hormon endorfin dan adrenalin.

“Ternyata, pria dengan kadar testosteron tinggi cenderung lebih memilih saus pedas. Kami berasumsi kadar testosteron yang lebih tinggi memerintahkan pria untuk mencari sensasi makanan tersendiri yang lebih menantang dan salah satunya mencicipi makanan pedas,” terang Prof Begue.

3. Meredakan emosi

Tak disangka, makan makanan pedas juga bisa memengaruhi mood atau suasana hati seseorang. Dalam sebuah penelitian, ditemukan bahwa makan makanan pedas mampu menurunkan tekanan darah dan membuat tubuh rileks.

Konsumsi makanan pedas diyakini dapat meningkatkan produksi serotonin. Hormon serotonin ini sendiri dipercaya sebagai pemberi perasaan nyaman dan senang. Oleh sebab itu, konsumsi makanan pedas cukup dianjurkan bagi mereka yang mengalami depresi.

Baca juga: Wow, Bayam Ternyata Mempunyai Banyak Manfaat

4. Berantas lemak

Dr Ari Fahrial Syam, konsultan lambung dan pencernaan dari RS Cipto Mangunkusumo mengatakan bagi metabolisme tubuh secara keseluruhan, cabai membuat proses pembakaran kalori berlangsung lebih efisien.

Sebab, capsaicin pada cabai dapat meningkatkan metabolisme tubuh yang akan membakar lemak dengan lebih cepat dan mencegah penimbunan lemak penyebab kegemukan. (Bimbim – harianindo.com)

x

Check Also

Inilah Ciri-Ciri Seseorang Terinfeksi Cacing Pita

Inilah Ciri-Ciri Seseorang Terinfeksi Cacing Pita

Jakarta – Cacing pita memang sangat berbahaya bila berada di dalam tubuh manusia. Cacing tersebut ...

12465455_10205256660160520_652338149_o

Follow Kami Di Line @harianindo Friends Added

Portal Berita Indonesia

Saran dan Masukan Selalu Kami Tunggu Untuk Kami Membangun Portal Media Ini Agar Bisa Menjadi Lebih Baik Lagi. Hubungi Kami Jika Ada Saran, Keluhan atau Masukan Untuk Kami. Untuk Pemasangan Iklan Silahkan Kontak Kami di Page Pasang Iklan.

Aktual, Faktual dan Humanis