Home > Ragam Berita > Nasional > Ini Dia Pandangan Luhut Pandjaitan Soal Jokowi, Tenaga Kerja Asing Asal China, dan Komunis

Ini Dia Pandangan Luhut Pandjaitan Soal Jokowi, Tenaga Kerja Asing Asal China, dan Komunis

Jakarta – Menteri Koordinator (Menko) Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan, membuat tulisan menarik yang berisi pandangannya pada grup Whatsapp, Old Soldier Group, Selasa (27/12/2016).

Ini Dia Pandangan Luhut Pandjaitan Soal Jokowi, Tenaga Kerja Asing Asal China, dan Komunis

Tulisan tersebut berisi pengalaman dan pandangan seorang Binsar Pandjaitan dalam melihat beberapa persoalan yang sedang berkembang dan menjadi pembicaraan beberapa waktu terakhir ini, termasuk soal Presiden Jokowi, tenaga kerja asing asal China, dan paham komunisme yang kembali menjadi bahasan hangat di kalangan masyarakat.

Berikut tulisan Luhut Pandjaitan di Old Soldier Group yang kini telah tersebar luas di media sosial:

Kepada teman-teman yang ada di Old Soldier Group, saya mengucapkan terimakasih atas perhatian yang teman-teman berikan berupa ucapan-ucapan selamat Natal yang ditujukan bagi kami yang beragama Nasrani. Semoga damai dan kasih Natal mengisi relung-relung yang paling dalam dari hati kita.

Saya senang membaca banyak komentar di group ini, baik yang positif maupun kadang negatif terhadap pemerintahan sekarang. Tentu semua komentar merupakan masukan yang baik untuk mendukung pemerintahan dan kemajuan NKRI yang kita cintai bersama.

Pada kesempatan ini ijinkan saya berbagi kepada Anda sekalian tentang apa yang sedang terjadi di pemerintahan. Saya berharap penjelasan ini paling tidak dapat memberikan sedikit gambaran terhadap apa yang kami lakukan.

Banyak nada-nada negatif tentang pemerintahan ini misalnya mengenai tenaga kerja asing (Tiongkok) ideologi komunisme, penguasaan sumber daya alam Indonesia, investasi Tiongkok yang berlebihan di Indonesia, serbuan orang Tiongkok yang masuk illegal di Indonesia, dsb.

Semua permasalahan tersebut kami amati dengan cermat. Saya dapat meyakinkan teman-teman sekalian karena saya telah menggunakan wewenang yang diamanahkan kepada saya, untuk memeriksa langsung kebenarannya di lapangan.

Sebagai Menko, saya memiliki dan menggunakan berbagai instrumen untuk melakukan pengecekan terhadap setiap analisa-analisa atau pendapat-pendapat yang beredar di masyarakat. Saya sudah mengirimkan tim khusus untuk terjun langsung ke tempat masalah. Saya juga berkomunikasi dengan beberapa Kapolda terkait, selain juga melakukan pengecekan kepada BIN. Dalam hal tertentu, bahkan saya sendiri yang melakukan pengecekan ke lapangan.

Dari semua rangkaian pemeriksaan tersebut, kami tidak menemukan bukti-bukti yang membenarkan isu-isu negatif yang saya sebutkan di bagian awal penjelasan ini. Sehingga dapat kami simpulkan bahwa sebagian besar isu-isu negatif tersebut, sangatlah tidak benar.

Saya menyadari bahwa pemerintah tentu tidak juga 100% benar dalam segala hal. Dalam memimpin dan melaksanakan proses pembangunan ini tentulah masih ada kekurangan di sana-sini. Maka dari itu, masukan dari teman-teman sekalian tetaplah kami butuhkan. Tapi tentu semua masukan dapat kita sampaikan dengan arif dan bijaksana, karena kita tumbuh dewasa dengan didikan untuk melaksanakan tugas dengan tetap menjaga kehormatan korps.

Saya sendiri bersedia menerima dan mem-fasilitasinya. Bila teman-teman sekalian menemukan hal-hal yang dirasa aneh yang terjadi diluar, maka silakan langsung menghubungi saya.

Saya juga ingin membagikan kepada teman-teman tentang Presiden Jokowi yang saya kenal sejak lebih dari 10 tahun yang lalu. Saya sendiri menyaksikan bahwa Beliau tidak berubah, masih tetap dengan hidupnya yang sederhana. Saya bisa memastikan, baik anak dan istrinya tidak terlibat bisnis apapun di pemerintahan.

Beliau berani membuat keputusan dan berani bertanggung jawab. Beliau bekerja keras, mulai dari tataran makro sampai detail, dengan tetap melakukan pengecekan. Itulah yang mendorong saya untuk bekerja secara keras membantu Beliau, karena saya percaya akan membawa kebaikan untuk NKRI yang kita sama-sama impikan.

Saya mungkin salah satu perwira yang beruntung memiliki cukup banyak pengalaman di pemerintahan. Pengalaman ini membuat saya dapat membanding-bandingkan beberapa model kepemimpinan, dengan tidak maksud menjelekkan siapapun. Tetapi saya lihat pemerintahan saat ini memiliki peluang yang sangat besar membawa Indonesia menjadi negara yang maju.

Saya percaya dan senang bahwa teman-teman sampai saat ini masih memberikan perhatian yang begitu besar untuk kemajuan NKRI, yang sudah kita bela dan jaga dengan segenap jiwa dan nyawa, sejak kita dulu sebagai perwira mengucapkan sumpah kita untuk tetap setia terhadap NKRI.

Sekarang pada usia yang beranjak senja ini, saya mengajak kita semua untuk sekali-sekali menengok ke masa lalu, dimana kita beberapa puluh tahun lalu berada di lembah Tidar, mengucapkan Sapta Marga dan Sumpah Prajurit dengan penuh semangat, kesadaran bahwa itu yang terbaik utk menjaga NKRI. Saya percaya, jiwa itu masih hidup di relung hati kita yang paling dalam. Karena old soldiers never die, they just fade away!

Kepada teman-teman dan para senior, saya berjanji untuk terus menjaga NKRI dengan mempertaruhkan segala kemampuan yang saya punyai dan saya tidak akan melacurkan profesionalisme saya. Jika ini pertama kalinya saya berkomentar agak panjang, itu karena saya tidak ingin melihat kita menjadi senang menikmati dan mengembangkan berita negatif. Saya percaya, kita semua jauh dari sikap seperti itu.

Sebagai penutup, saya ingin menyampaikan kepada teman-teman yang baik, dan para senior yang saya hormati, bahwa saya masihlah Luhut Binsar Pandjaitan yang dulu Anda kenal. Dalam usia seperti sekarang ini, saya merasa sudah menerima banyak sekali kemurahan dan berkat Tuhan. Mau apa lagi? Jikapun masih ada yang saya kejar saat ini, itu adalah kebahagiaan keluarga, istri, anak, dan cucu saya.

Seperti halnya saat ini, saya sedang meluangkan waktu merayakan Natal bersama keluarga di kampung halaman saya dipinggir Danau Toba sambil merenung dan berdoa semoga NKRI tetap utuh dan jaya.

Salam hangat dari pinggir danau Toba.
(samsul arifin – harianindo.com)

x

Check Also

Aksi Bela Palestina Rencananya Digelar Pada 17 Desember

Aksi Bela Palestina Rencananya Digelar Pada 17 Desember

Jakarta – Kabar terbaru dari Ma’ruf Amin selaku Ketum MUI menjelaskan bahwa akan ada Aksi ...