Home > Ragam Berita > Nasional > Setelah Sentil SBY, Kini Antasari Sebut Nama Ibas Terkait “Permainan” IT KPU 2009

Setelah Sentil SBY, Kini Antasari Sebut Nama Ibas Terkait “Permainan” IT KPU 2009

Jakarta – Antasari Azhar mengungkapkan adanya permainan’ Informasi Teknologi (IT) KPU pada Pemilu 2009 silam. Mantan ketua KPK ini bahkan menyebut, ada keterlibatan Putra Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas) dalam kasus tersebut.

Setelah Sentil SBY, Kini Antasari Sebut Nama Ibas Terkait "Permainan" IT KPU 2009

Antasari Azhar

Antasari mengungkapkan, pada 2009 ada laporan tentang persoalan IT di KPU. Bahkan, kata dia, laporan tersebut melibatkan Ibas.

“Yang mengadakan alat IT KPU itu salah satu putra SBY, Ibas pengadaan IT KPU,” kata Antasari saat wawancara eksklusif dengan sebuah stasiun televisi swasta pada Selasa (14/2/2017).

Antasari menduga keterlibatan Ibas itu berupa laporan ke KPK. Dia tak menyebutkan siapa yang melaporkan itu. Antasari pun hendak mengusut kasus itu, sayang dia sudah lebih dulu ditangkap karena terlibat kasus pembunuhan Nasruddin Zulkarnain, yang disebutnya kasus ini bentuk kriminalisasi SBY.

“Informasi masuk ke kita seperti itu, kita telusuri, tetapi belum sampai ke sana, saya sudah masuk duluan,” jelas dia sembari menjelaskan saat ingin mengusut kasus ini, penghitungan Pileg 2009 sedang berlangsung.

Antasari menyebutkan, kala itu dirinya mengirim Wakil Ketua KPK, Haryono Umar untuk bertanya kepada KPU. Menurutnya, IT KPU memang kerap bermasalah, sehingga diputuskan untuk di grounded.

Baca juga: Grasi Yang Diberikan Kepada Antasari Azhar Disebut Bermuatan Politik, Ini Tanggapan Istana

“Kita masih penyelidikan pengumpulan data, makanya saya utus Pak Haryono ke KPU, kita masih pengumpulan data, kan asumsi timbul apa dibeli alat rusak, kenapa digrounded alat belinya apa sudah rekayasa sehingga hitung eror terus,” terang Antasari. (Yayan – harianindo.com)

x

Check Also

Anies Tegaskan KJP Plus Jadi Program yang Diharapkan Warga Jakarta

Anies Tegaskan KJP Plus Jadi Program yang Diharapkan Warga Jakarta

Jakarta – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengharapkan program Kartu Jakarta Pintar (KJP) Plus masuk ...