Home > Ragam Berita > Nasional > Politisi PPP Akui Pidato Jokowi di Sidang Tahunan MPR Bagus

Politisi PPP Akui Pidato Jokowi di Sidang Tahunan MPR Bagus

Jakarta – Anggota DPR Komisi III DPR RI Arsul Sani memberikan apresiasi pidato kenegaraan Presiden Joko Widodo dalam sidang tahunan MPR, DPR dan DPD di Gedung Nusantara, Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (16/8/2017).

Politisi PPP Akui Pidato Jokowi di Sidang Tahunan MPR Bagus

Arsul Sani

“Pidatonya Pak Jokowi bagus. Karena menurut saya dia tidak bicara pada tataran makro saja,” ujar Arsul di Kompleks Parlemen, Rabu (16/8/2017).

Baca juga : Politisi PDIP Bakal Polisikan Novel Baswedan

“Pertama, bagusnya adalah dia menghadirkan data kuantitatif. Dan itu tidak pada tataran makro, tapi dia juga menghadirkan tatanan mikro,” kata dia.

Politisi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) itu pun membandingkan pidato kenegaraan Presiden Jokowi dengan presiden sebelumnya, Susilo Bambang Yudhoyono.

“Seperti soal harga BBM dan kemudian desa yang dialiri listrik dan segala macam. Itu saya kira kelebihannya pidato presiden, dibandingkan dengan presiden sebelumnya,” kata Arsul.

Sementara itu Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Fadli Zon justru menilai pidato yang disampaikan Presiden Joko Widodo masih belum sesuai dengan realitas yang ada.

Fadli mengatakan, dalam pidatonya, Jokowi menonjolkan berbagai pencapaian pemerintah yang positif di bidang ekonomi.

Pencapaian yang dijabarkan Jokowi mulai dari angka pertumbuhan ekonomi yang naik, indeks pembangunan manusia yang menanjak, hingga angka kemiskinan yang menurun.

Namun, menurut Fadli, data-data yang disajikan Jokowi itu tak sesuai kenyataan di lapangan.

“Di masyarakat merasakan hidup makin menderita, makin susah. Jadi presiden harus memeriksa kenyataan yang ada di masyakarat. Jangan hanya dari angka saja,” kata Fadli usai sidang tahunan, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (16/8/2017).

Fadli mengaku kerap melihat sendiri ekonomi rakyat yang makin susah saat ia melakukan kunjungan ke daerah. Menurut dia, kehidupan yang makin sulit tersebut disebabkan karena berbagai harga kebutuhan pokok seperti listrik hingga bahan pangan yang naik.

“Itu kenyataan. Pak Jokowi jangan tutupi kenyataan dengan angka-angka,” kata Wakil Ketua Umum Partai Gerindra ini.

(Ikhsan Djuhandar – harianindo.com)

x

Check Also

Anies Baswedan : "Di Hari Pertama Masuk Sekolah, Antarkanlah Anak-Anak Kita"

Anies Baswedan : “Di Hari Pertama Masuk Sekolah, Antarkanlah Anak-Anak Kita”

Jakarta – Pada hari pertama masuk sekolah yang jatuh pada Senin (16/7/2018) besok, Gubernur DKI ...