Home > Ragam Berita > Nasional > MA Kabulkan Upaya Peninjauan Kembali OC Kaligis

MA Kabulkan Upaya Peninjauan Kembali OC Kaligis

Jakarta – Komisi Pemberantasan Korupsi menyatakan kecewa atas putusan Mahkamah Agung yang mengabulkan upaya peninjauan kembali Otto Cornelis Kaligis (OC Kaligis) dalam kasus suap hakim Pengadilan Tata Usaha Negeri Medan.

MA Kabulkan Upaya Peninjauan Kembali OC Kaligis

“Kecewa, meskipun kami tetap hormati putusan pengadilan,” kata juru bicara KPK, Febri Diansyah pada Jumat (22/12/2017).

Mahkamah Agung memutuskan hukuman OC Kaligis lebih ringan, yaitu 7 tahun penjara dan denda Rp 300 juta subsider empat bulan penjara. Putusan tersebut membatalkan putusan kasasi MA yang menyatakan Kaligis dihukum 10 tahun penjara dengan denda Rp 500 juta.

Febri mengatakan KPK telah menerima informasi soal putusan tersebut karena sudah beredar di publik. Namun, kata dia, KPK masih menunggu putusan lengkapnya.

Menurut Febri, lembaga penegakan hukum harus serius dan berkomitmen untuk memberikan efek jera terhadap pelaku korupsi. Misalnya, melalui putusan yang sesuai dengan kesalahannya. “Jangan sampai publik berpikir trend putusan korupsi ringan, padahal komitmen itu masih sangat kuat,” ujarnya.

Baca juga: Inilah Alasan Anies Layangkan Kritik Terkait Pembangunan Koridor 13

Febri mencontohkan jaksa penuntut dari KPK ataupun kejaksaan telah menuntut dengan maksimal dan terbukti dalam persidangan. Dengan demikian, menurut dia, tidak ada alasan untuk meringankan hukumannya. Seyogyanya, ia melanjutkan, terpidana tersebut dihukum seberat-beratnya sehingga publik akan melihat hal itu sebagai indikator keseriusan pemberantasan korupsi.

OC Kaligis sebelumnya dinyatakan bersalah menyuap Ketua Pengadilan Tata Usaha Negara Medan Tripeni Irianto. Perkara korupsi bantuan sosial ini juga menyeret dua hakim yang menanganinya. (Tita Yanuantari – harianindo.com)

x

Check Also

DPRD DKI Ungkap Gaji Guru Ngaji dan Marbot Sudah 10 Bulan Belum Dibayar Pemprov

DPRD DKI Ungkap Gaji Guru Ngaji dan Marbot Sudah 10 Bulan Belum Dibayar Pemprov

Jakarta – Ribuan juru pemantau jentik (jumantik), guru ngaji, dan marbot di wilayah DKI Jakarta ...


Warning: A non-numeric value encountered in /srv/users/serverpilot/apps/harianindo/public/wp-content/plugins/mashshare-sharebar/includes/template-functions.php on line 135