Home > Ragam Berita > Nasional > Novel Baswedan Tegaskan Berfokus pada Penyembuhan Matanya

Novel Baswedan Tegaskan Berfokus pada Penyembuhan Matanya

Jakarta- Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan akan fokus pada penyembuhan matanya. Novel yang menjadi korban penyiraman air keras pada April 2017, sebelumnya menjalani pengobatan di Singapura.

Novel Baswedan Tegaskan Berfokus pada Penyembuhan Matanya

“Saya ingin prioritas pengobatan sehingga penyembuhan mata kiri saya bisa optimal, itu yang saya harapkan,” kata Novel di halaman Masjid Al Ihsan, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Kamis (22/2/2018).

Saat ini, lanjutnya, mata kirinya belum bisa melihat. Sementara mata kanannya juga tidak berfungsi optimal. “Mata kiri saya sekarang belum bisa melihat sama sekali. Mata kanan saya bisa melihat, tetapi berkabut. Kadang saya melihat seseorang yang saya kenal dengan jarak 60 meter itu saya enggak bisa tahu itu siapa,” ujarnya.

Ia akan menjalani operasi tahap kedua pada April 2018. Sebelumnya, Novel telah menjalani operasi tahap pertama pada Agustus 2017.

Novel berharap dapat segera menjalani operasi tahap kedua agar dapat sehat secepatnya. “Saya berharap semoga (operasi) tidak April ya, semoga bisa lebih cepat,” katanya.

Baca juga: KPK Tegaskan Bakal Pasang CCTV di Sekitar Rumah Novel Baswedan

Seperti diketahui, wajah Novel disiram air keras seusai menunaikan shalat subuh berjamaah di Masjid Al Ikhsan, Jalan Deposito RT 003 RW 010, Kelapa Gading, Jakarta Utara, 11 April 2017.

Seusai mendapat serangan, Novel dilarikan ke Rumah Sakit Mitra Kelapa Gading, Jakarta Utara. Sore harinya, Novel dirujuk ke Jakarta Eye Center. Luka parah pada kedua mata Novel akibat siraman air keras ternyata tak cukup ditangani di Indonesia. Pada 12 April 2017, dokter merujuk agar Novel mendapatkan perawatan mata di Singapura. (Tita Yanuantari – harianindo.com)

x

Check Also

Pemprov DKI Diimbau Berikan Penjelasan Terkait Penaikan NJOP PBB-P2

Pemprov DKI Diimbau Berikan Penjelasan Terkait Penaikan NJOP PBB-P2

Jakarta – Anggota Komisi C DPRD DKI Ruslan Amsyari meminta Pemerintah Provinsi (Pemprov) menjelaskan penaikan ...