Home > Ragam Berita > Nasional > Din Syamsuddin Tanggapi Perang Argumen Amien dan Luhut

Din Syamsuddin Tanggapi Perang Argumen Amien dan Luhut

Jakarta – Ketua Dewan Pertimbangan MUI Din Syamsuddin menanggapi dua tokoh politik di Indonesia, yakni Ketua Majelis Kehormatan PAN Amin Rais dan Menko Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan yang saling melempar komentar di publik mengenai kebijakan Pemerintah Joko Widodo (Jokowi) tentang pembagian sertifikat tanah.

Din Syamsuddin Tanggapi Perang Argumen Amien dan Luhut

Din Syamsuddin

Din mengimbau kepada kedua pihak untuk saling memaafkan. “Saling memaafkan adalah sikap ksatria dan negarawan,” kata Din pada Rabu (20/3/2018).

Din juga mengimbau keduanya untuk tidak saling mengancam dalam berkehidupan bangsa dan bernegara di Indonesia. “Seyogyanya tidak ada yg ancam-mengancam dalam kehidupan bangsa, bekerjalah sesuai posisi masing-masing,” ujarnya.

Sikap saling mengancam, dia melanjutkan, berpotensi mengganggu kerukunan bangsa. “Sikap ancam-mengancam adalah ekspresi otot yg sangat potensial mengganggu kerukunan bangsa, apalagi kalau masing-masing saling membuka aib dan kesalahan,” kata Din.

Karena itu, menurut Din, akan lebih baik kalau keduanya menunjukkan sikap saling memaafkan, yang sekaligus dapat memperlihatkan sikap negarawan. Hal ini ditujukan agar kerukunan bangsa bisa kembali bersatu.

Baca juga: Bareskrim Polri Periksa SBY di Kediamannya

Amien Rais, kembali melontarkan kritik kepada pemerintah berkuasa saat ini pada saat menjadi pembicara sebuah diskusi, Ahad (18/3). Amien mengatakan ada pembohongan dalam program bagi-bagi sertifikat tanah.

Sementara itu, Menko Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan menanggapi kritik tersebut dengan menyatakan tidak benar program sertifikat tanah itu membohongi. Ia mengatakan program sertifikat tanah untuk mempersingkat prosesnya yang lama dan panjang. (Tita Yanuantari – harianindo.com)

x

Check Also

Ini Daftar Nama 26 Pihak Yang Diduga Ikut Diuntungkan Dalam Kasus Korupsi e-KTP

Ini Daftar Nama 26 Pihak Yang Diduga Ikut Diuntungkan Dalam Kasus Korupsi e-KTP

Jakarta – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengaku tidak akan berhenti mengusut dan mengembangkan kasus korupsi ...