Home > Ragam Berita > Nasional > Ustaz Somad Berikan Klarifikasi Terkait Ceramahnya yang Dipotong

Ustaz Somad Berikan Klarifikasi Terkait Ceramahnya yang Dipotong

Jakarta – Ustaz Abdul Somad menegaskan, pelaku teror bom bunuh diri di Surabaya bukanlah tergolong orang-orang yang mati sahid. Menurut ulama kondang asal Riau itu, telah terjadi pemahaman yang salah karena menganggap bunuh diri yang mengorbankan pemeluk agama lain adalah mati sahid.

Ustaz Somad Berikan Klarifikasi Terkait Ceramahnya yang Dipotong

Ustaz Somad

Orang yang mati sahid adalah orang yang meninggal di medan perang melawan kaum kafir yang punya niat membinasakan Islam. Bukan di negeri yang damai seperti di Indonesia.

Ustaz Somad mencontohkan di Palestina melawan tentara zionis Israel. “Kalau di Palestina, di wilayah perang mereka bunuh diri untuk menyerang Israel, itu baru mati syahid. Kalau yang dilakukan di Surabaya itu bukanlah mati sahid. Karena negeri kita ini negeri yang damai dan rukun antar umat beragama,” kata Ustaz Somad saat memberikan ceramah di Riau pada Selasa (15/5/2018).

Ustaz Somad menyebutkan sahid di zaman nabi ketika tentara Islam kalah di perang Uhud. Saat itu Nabi mengatakan tentara Islam yang meninggal di tangan tentara kafir Quraish akan bertemu nabi di surga karena mati Sahid. Mendengar perkataan Nabi Muhammad SAW itu, maka semakin ramai tentara Islam yang berani menyongsong tentara kafir dan mati sahid.

Baca juga: Puluhan Terduga Teroris Berhasil Dibekuk Densus 88

Ustaz Somad mengklarifikasi tentang video ceramahnya yang dipotong oleh pihak yang tak bertanggung jawab. Ustaz Somad disebut telah memotivasi orang untuk bunuh diri.

“Video ceramah saya itu dipotong dan mengatakan Ustaz Abdul Somad telah memotivasi orang bunuh diri. Itu dalam konteks apa? Sahid kalau mati di medan perang melawan orang kafir yang hendak membinasakan Islam. Tapi tidak apa-apa. Saya anggap saja iklan gratis. Karena orang akan mencari video lengkap saya dan paham kalau saya bukanlah Ustaz yang radikal,” ujar Ustaz Somad. (Tita Yanuantari – harianindo.com)

x

Check Also

PSI Tuding Prabowo-Sandi Telah Melakukan 3 Kesalahan Fatal

PSI Tuding Prabowo-Sandi Telah Melakukan 3 Kesalahan Fatal

Jakarta – PSI melalui Raja Juli Antoni meminta kepada Prabowo Subianto-Sandiaga Uno bertobat dan hijrah. ...


Warning: A non-numeric value encountered in /srv/users/serverpilot/apps/harianindo/public/wp-content/plugins/mashshare-sharebar/includes/template-functions.php on line 135