Jakarta – Kepala Pusat Penerangan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Bahtiar Baharuddin menegaskan Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo atau pejabat di lingkungan Kemendagri tidak pernah membuat larangan rapat aparatur di hotel-hotel. Informasi larangan rapat di hotel menyesatkan.

Tjahjo Kumolo: Kemendagri Tidak Dilarang Rapat di Hotel

“Informasi yang menyatakan Mendagri hendak atau ingin melakukan larangan rapat rapat di hotel adalah menyesatkan. Dan pihak.yang menginformasikan hal tersebut tidak pernah melakukan konfirmasi kepada Kemendagri,” kata Bahtiar pada Selasa (12/2/2019).

Menurut Bahtiar, tanpa konfirmasi terlebih dahulu dan cenderung menyesatkan, informasi tersebut secara kelembagaan sangat merugikan Kemendagri. “Mendagri hanya memberi arahan kepada staf internal agar menyusun SOP khusus terkait pelayanan konsultasi evaluasi APBD sebagai respon atas kasus Hotel Borobudur beberapa waktu lalu,” ujarnya.

Ia menjelaskan, aparat pemerintah daerah.yang datang ke jakarta untuk berkonsultasi kepada Kemendagri dipersilakan menginap di hotel. Namun, pelayanan konsultasi khususnya konsultasi evaluasi APBD tetap dilaksanakan di kantor.

Baca juga: LRT Segera Dioperasikan pada Akhir Bulan Ini

“Evaluasi APBD adalah hal sensitif dan dalam pengawasan KPK. Arahan untuk menyusun SOP semata-mata untuk mencegah staf Kemendagri terhindar dari hal-hal yang dapat bermasalah hukum. Jadi sama sekali tidak ada larangan rapat-rapat di hotel,” tuturnya.

Bahtiar menambahkan, sebagian besar rapat Kemendagri dilaksanakan di hotel baik di Jakarta maupun daerah. Pasalnya, rapat melibatkan banyak peserta dan keterbatasan ruang rapat yang besar. (Tita Yanuantari – harianindo.com)