Jakarta – Pernyataan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siradj tentang khatib ataupun imam masjid selain NU, salah semua, menuai kecaman. Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI) Anwar Abbas meminta Kiai Said mencabut pernyataannya itu.

Said Aqil Tidak Akan Cabut Pernyataannya yang Disampaikan saat Muslimat NU

Said Aqil

Said mengatakan, dirinya maupun PBNU tidak akan tunduk pada MUI. Said menegaskan, tidak akan mencabut ungkapannya yang disampaikan dalam acara Muslimat NU di Stadion Gelora Bung Karno, Jakarta Pusat, Minggu (27/1/2019).

“Saya atau NU bukan bawahan Majelis Ulama, bukan bawahan Majelis Ulama. Enggak ada hak perintah-perintah saya. Majelis Ulama adalah forum silaturahmi, bukan induknya NU. Paham mboten? Mbok sekali-sekali kayak saya gitu lho nekat,” kata dia saat menghadiri acara Lembaga Dakwah NU se-Indonesia di kawasan Jakarta Selatan, Senin (28/1/2019).

Said menegaskan, sebagai ketua PBNU, dia tidak boleh takut pada siapa pun. Said pun berkelakar, dirinya hanya takut kepada sang istri. “Itu pun kadang-kadang, enggak terus-terusan,” ungkap Kiai Said sambil tertawa.

Baca juga: Polda Metro Jaya Tegaskan Sudah Periksa Puluhan Saksi Kasus Dana Kemah

Said tidak memusingi kecaman dari mana pun, dia meyakini imam ataupun khatib dari NU sejauh ini tidak pernah memberikan dakwah yang radikal, provokatif dan mencaci maki.

“Yakin itu bukan NU, saya jamin bukan NU. NU enggak caci maki, Seperti (Masjid) Sunda Kelapa, Istiqlal, enggak ada itu. Karena dipegang oleh NU,” tutupnya. (Tita Yanuantari – harianindo.com)