Home > Ragam Berita > Awas, Penjual Tiket Palsu Bon Jovi Makin Banyak Telan Korban

Awas, Penjual Tiket Palsu Bon Jovi Makin Banyak Telan Korban

Jakarta – Jelang konser Bon Jovi yang rencananya akan digelar di Jakarta pada Jumat (11/9) pekan depan, kasus penjualan tiket palsu makin sering terjadi. Salah satunya ialah sebuah website bernama www.ticketbonjovi.com yang dicurigai sengaja melakukan penipuan.

Awas, Penjual Tiket Palsu Bon Jovi Makin Banyak Telan Korban

Merasa tertipu, puluhan orang melaporkan situs itu ke Markas Polda (Mapolda) Metro Jaya.

Deki Surahman (35), menjadi salah satu korban penipuan website tersebut. Deki mengatakan, sedikitnya sudah 60 orang yang menjadi korban dalam masalah serupa.

“Saya datang untuk membuat laporan adanya indikasi penipuan dari website www.ticketbonjovi.com yang katanya menjual tiket konsernya Bon Jovi,” kata Deki saat ditemui Kamis (3/9).


Baca juga:
Inilah Permintaan Unik Bon Jovi Jelang Konser

Deki menjelaskan, para korban telah membeli tiket dengan cara online dan dijanjikan tiket fisik. Namun, hingga kini belum ada kejelasan terkait tiket tersebut meski pembayaran sudah lunas.

“Ketika kita konfirmasi balik itu tidak dijawab. Lalu kita coba hubungi kembali live nation-nya sendiri ternyata mereka mengatakab bahwa www.ticketbonjovi.com itu bukan official resmi tiket box mereka,” ujar Deki.

Kemudian, akhirnya Deki merasa curiga, lantaran pembicaraan yang awalnya bisa dihubungi melalui telepon kini hanya bisa melalui live chat.

“Lalu kita kembali menghubungi www.ticketbonjovi.com ternyata tidak bisa. Pembicaraan juga hanya bisa dengan live chat saja, itu pun pada saat kita chat langsung ditutup. Web ini juga tidak mencantumkan dimana kantornya,” beber Deki.

Lebih lanjut Deki mengatakan, saat ini sedikitnya jumlah korban sudah sekira 60 orang, dengan kerugian Rp 108 juta. Jumlah kerugian tersebut baru dari 28 orang yang sudah didata.

Deki menambahkan, dia dan sejumlah korban yang berasal dari berbagai daerah semula percaya karena website ini juga memiliki customer service. “Kita cek juga di google, nama ticketbonjovi.com ada paling atas dan pertama kali muncul. Apalagi ketika kita berbicara melalui live chat maupun telepon pertama kali lancar saja dan itu sangat meyakinkan,” tambahnya.

Pihak yang menjadi korban dari penipuan website palsu ini diantaranya terdiri dari pelajar hingga orang tua. Tiket yang dijual terdiri dari mulai harga mulai harga Rp500 ribu hingga Rp3,5 juta. “Harganya sama persis dengan official resmi, makanya kita percaya,” imbuhnya.

“Semoga pelaku penipuan website itu bisa ditemukan dan website tersebut segera ditutup agar masyarakat tidak tertipu,” pungkasnya. (Rani Soraya – www.harianindo.com)

x

Check Also

Gerindra Rancang Karpet Merah Untuk Prabowo di Pilpres 2019

Gerindra Rancang Karpet Merah Untuk Prabowo di Pilpres 2019

Jakarta – Pemilihan Kepala (Pilkada) 2018 dan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 akan menjadi acuan untuk ...