Home > Ragam Berita > Sebuah Ramalan Mengatakan Jokowi Bakal Lengser Dalam Waktu Dekat

Sebuah Ramalan Mengatakan Jokowi Bakal Lengser Dalam Waktu Dekat

Jakarta – Selama menjabat sebagai presiden ke lima, Joko Widodo kini mendapat banyak kritikan pedas dari pemerhati bangsa di negeri ini. Pasalnya, banyak persoalan yang belum terselesaikan, bahkan persoalan malah menjadi semakin pelik. Hal ini terbukti dengan banyaknya lontaran kritik dari Direktur Center For Budget Analysis, Uchok Sky Khadafi.

Sebuah Ramalan Mengatakan Jokowi Bakal Lengser Dalam Waktu Dekat

Uchok semula angkat bicara soal bencana yang tengah menerpa tanah Sumatera dan kalimantan. Ia menyebut bencana yang terjadi di Tanah Air merupakan ‘warning’ jatuhnya setiap pemerintahan. Uchok mengingatkan agar Jokowi bisa mencari solusi dari setiap permasalahan yang terjadi di Indonesia. Sebab, dia menilai sejauh ini justru JK sebagai Wakil Presiden memiliki kekuasaan yang lebih besar dari Jokowi selaku Presiden.

“Kalau Jokowi harus berani menangani JK. Yang saya takuti malah JK mau reshuffle Jokowi, jadi Jokowi harus mengambil kepemimpinan politik,” kata Uchok dalam diskusi bertajuk ‘orang miskin bertambah banyak’ di Jakarta, Minggu (27/9).

Selain itu, Uchok juga menyebut Jokowi telah putus asa dalam memimpin Indonesia. Dia menilai, sikap Jokowi saat ini tidak menunjukkan sosoknya sebagai pemegang kekuasaan tertinggi negara.

“Jokowi ini putus asa, dia ini punya kekuasaan punya instrumen tapi dia bagi-bagi duit, bagi-bagi beras dia ini putus asa,” ujarnya.

Dia menganggap program pemerintah saat ini tidak sesuai dengan kebutuhan masyarakat apa lagi warga miskin. Program Jokowi yang lebih mementingkan infrastruktur justru menguntungkan pihak investor. Anggaran pertahanan dinilai kurang lantaran pemerintah lebih fokus kepada pembangunan infrastruktur. “Infrastruktur itu buat apa?. Buat karpet merah para investor,” imbuh dia.

Untuk itu, menurut Uchok program-program yang diinisiasikan baik oleh Jokowi ataupun JK salah. Bahkan, ditegaskan dia, program Jokowi-JK tidak memecahkan masalah kemiskinan di Tanah Air.

“Program-program jokowi ini banyak yang salah, kalau dilihat dari APBN kita program Jokowi bukan buat memecahkan masalah,” pungkas Uchok.

Sebelumnya, Uchok juga menilai penambahan utang sebesar USD 4,2 miliar atau setara dengan Rp 60,9 triliun dari Bank Dunia dan ADB tidak bisa lagi menjadi solusi permasalahan ekonomi suatu bangsa. Dia mengibaratkan Presiden Jokowi menjilat ludahnya sendiri usai mengkritik habis lembaga keuangan internasional saat peringatan KAA.

“Demi utang Rp 60,9 Triliun dari ADB memperlihatkan, Presiden Jokowi sedang menjilat ludah sendiri. Kemarin waktu pidato di KAA, seperti Jagoan yg baru sembuh dari sakit, berani menolak atau mengharamkan semua bantuan international seperti Bank dunia, IMF, dan ADB,” ujar dia.

Menurut dia, penambahan utang tersebut menjadikan Indonesia dijajah kembali oleh lembaga keuangan internasional. “Dan ini sungguh memalukan sekali, dulu kritik keras, sekarang diam-diam pinjam lagi,” kata dia.

Masih dalam kritiknya, Uchok mengatakan Presiden Jokowi merupakan presiden terburuk sepanjang sejarah Indonesia. Terbukti jika Jokowi telah gagal total membangun Bangsa Indonesia menuju ke arah yang lebih baik. Dia mengomentari kinerja yang dilakukan selama ini oleh Presiden Jokowi.

Dia berpendapat, apabila Jokowi terbukti dan meyakinkan sudah gagal lakukan semua tugasnya sebagai salah seorang presiden akibat semua yang telah Jokowi lakukan malah sekarang ini membuat kondisi bangsa Indonesia tambah kacau juga semakin berantakan. Salah satunya merosotnya nilai rupiah yang semakin terpuruk, dan hutang Indonesia yang semakin membengkak.

“Jokowi sudah sangat jelas dapat termasuk sebuah catatan, sebagai presiden terburuk yang pernah Indonesia punya, semenjak Indonesia merdeka tahun 1945 lalu. Prestasi Nol, Anggaran berantakan, Dana masyarakat yang seharusnya dinikmati malah tidak bisa dimanfaatkan dengan baik,” tegas Uchok.

Sementara berdasarkan ramalan Ongko Joyoboyo, Indonesia akan kembali mengalami peristiwa goro-goro alias kerusuhan yang bahkan lebih besar dari Peristiwa 1998.

Permadi melanjutkan kerusuhan atau bahasa poltiknya revolusi rakyat akan terjadi di sekitar tahun 2016. Jika hal itu terjadi, maka pemerintahan Jokowi diramal akan lengser. (Dwi Kristyowati – harianindo.com)

x

Check Also

Ketua MUI Serukan Agar Umat Islam Indonesia Siap Membela Palestina

Ketua MUI Serukan Agar Umat Islam Indonesia Siap Membela Palestina

Jakarta – Ketua Umum MUI, Kiai Ma’ruf Amin, dalam pidato sambutannya di acara Aksi Bela ...