Home > Ragam Berita > Nasional > Fadli Zon Berharap UU Terorisme Tidak Dipakai sebagai Alat Politik Kekuasaan

Fadli Zon Berharap UU Terorisme Tidak Dipakai sebagai Alat Politik Kekuasaan

Jakarta – Revisi Undang-undang Terorisme masih dibahas di Parlemen. Wakil Ketua DPR bidang politik, hukum dan keamanan Fadli Zon menyampaikan Panitia Khusus RUU ini masih terus bekerja, meski belum mencapai satu kesimpulan.

Fadli Zon Berharap UU Terorisme Tidak Dipakai sebagai Alat Politik Kekuasaan

“Kami berharap dengan UU ini. Tapi jangan kemudian dianggap bahwa dengan adanya UU ini kemudian tidak ada terorisme,” kata Fadli di Jakarta pada Jumat (26/5/2017).

Politikus Partai Gerindra ini juga mengaku tidak ingin UU ini nantinya dipakai sebagai alat politik kekuasaan. Seperti contohnya menangkapi orang-orang seenaknya.

“Harus ada tetap pengawasan terhadap tindakan itu, karena sangat rawan apalagi kalau mengarah pada ISA (Internal Security Act),” ujar Fadli.

Baca juga: Inilah Harapan Fadli Zon Pasca Bom Kampung Melayu

Menurut Fadli, praktik ISA seperti di negara Malaysia kerap dipakai untuk kepentingan politik, dengan alasan mencegah tindak terorisme. Menurutnya, pencegahan terorisme sebaiknya juga lebih kepada kerja intelijen.

“Intelijen kita kan bisa menelusuri jaringan. Ada agen-agen yang memang jumlahnya banyak dan dibiayai oleh negara dengan cukup besar, baik itu di BIN, di kepolisian, di TNI dan lain-lain. Jadi mestinya ada koordinasi juga. Dan bahkan sudah ada BNPT,” kata Fadli. (Tita Yanuantari – harianindo.com)

x

Check Also

Kencing Tikus, Penyakit Yang Hebohkan Warga Surabaya

Kencing Tikus, Penyakit Yang Hebohkan Warga Surabaya

Surabaya – Sabtu kemarin, warga Dukuh Karangan Gang V, RT 10 RW 3, Kecamatan Wiyung, ...