Home > Ragam Berita > Nasional > BNN Berikan Tanggapan Terkait Kasus Air Rebusan Pembalut

BNN Berikan Tanggapan Terkait Kasus Air Rebusan Pembalut

Jakarta – Deputi Pemberantasan Badan Narkotika Nasional (BNN) Irjen Arman Depari menuturkan, efek mabuk atau fly seperti memakai narkotika dari air rebusan pembalut hanya sugesti.

BNN Berikan Tanggapan Terkait Kasus Air Rebusan Pembalut BNN Berikan Tanggapan Terkait Kasus Air Rebusan Pembalut

Berdasarkan penjelasan psikolog BNN, Arman menjelaskan bahwa awalnya informasi mengenai efek tersebut disebarkan oleh satu atau dua orang.

“Dari ahli psikologi kita menyatakan bahwa ini adalah perilaku kelompok yang dipengaruhi oleh orang-orang tertentu. Artinya dalam kelompok itu ada satu atau dua orang yang menyampaikan informasi bahwa saya meminum air rebusan pembalut wanita menimbulkan efek itu,” terangnya di Kantor BNN, Jakarta Timur, Rabu (14/11/2018).

Lalu, informasi tersebut disebar ke teman sepermainan mereka. Perilaku kelompok tersebut disebutkan Arman biasanya terjadi dalam lingkungan sebaya. Setelah informasi tersebar, mereka mencoba untuk melakukan hal itu bersama-sama. Akibatnya, sugesti tersebut menguat.

“Itu disebarkan ke lingkungan mereka, kemudian mereka mencoba untuk mengonsumsi bersama. Itu namanya psikologi sugestif,” ungkap Arman.

“Jadi efek itu tidak benar, mereka mensugesti sendiri, seolah-olah itu menjadi bahan yang mengandung narkotika,” terangnya.

Pada kesempatan itu, Arman pun menegaskan bahwa air rebusan pembalut membahayakan kesehatan tubuh, tetapi tidak mengandung zat adiktif.

Sebelumnya, sejumlah remaja di Jawa Tengah dilaporkan mengonsumsi air rebusan pembalut.

Sementara itu, Kepala Bidang Pemberantasan Badan Narkotika Nasional (BNN) Provinsi Jawa Tengah, AKBP Suprinarto mengatakan, minum air pembalut menjadi salah satu alternatif remaja untuk mendapat efek seperti konsumsi narkotika. Konsumsi air rebusan dinilai lebih murah ketimbang membeli narkotika yang dinilai mahal.

“Jadi, pembalut bekas pakai itu direndam. Air rebusannya diminum,” kata Suprinarto.

BNN, kata dia, telah menemukan kejadian itu di berbagai daerah di Grobogan, Kudus, Pati, Rembang dan Kota Semarang bagian Timur. Mayoritas pengguna adalah anak remaja usia 13-16 tahun.

Baca juga: Jusuf Kalla Angakat Bicara Terkait Kasus Baiq Nuril

“Jadi efek itu tidak benar, mereka mensugesti sendiri, seolah-olah itu menjadi bahan yang mengandung narkotika,” terangnya.

Pada kesempatan itu, Arman pun menegaskan bahwa air rebusan pembalut membahayakan kesehatan tubuh, tetapi tidak mengandung zat adiktif. (Tita Yanuantari – harianindo.com)

x

Check Also

PKS Bantah Suplai HT Untuk Perusuh Aksi 22 Mei

PKS Bantah Suplai HT Untuk Perusuh Aksi 22 Mei

Jakarta – Di dalam beberapa barang bukti kericuhan aksi 22 Mei lalu, Polres Jakarta Barat ...


Warning: A non-numeric value encountered in /srv/users/serverpilot/apps/harianindo/public/wp-content/plugins/mashshare-sharebar/includes/template-functions.php on line 135