Maroko – Kecelakaan kereta api terjadi di Maroko, di dekat ibu kota Rabat pada Selasa (16/10/2018). Setidaknya telah ada enam orang dilaporkan tewas dan puluhan lainnya mengalami luka-luka.

Enam Penumpang Tewas Dalam Kecelakaan Kereta di Maroko

Sebuah kereta api penumpang yang dalam perjalanan dari Rabat menuju Kenitra telah keluar jalur di sekitar 20 kilometer dekat Sidi Bouknadel. “Kereta api yang keluar jalur menyebabkan enam orang tewas dan 86 orang luka-luka, beberapa dalam kondisi serius,” kata Mohamed Rabie Khlie, Kepala Perusahaan Kereta Api Nasional Maroko, ONCF kepada wartawan di lokasi kecelakaan.

“Investigasi sedang dilakukan untuk mencari tahu penyebab kecelakaan,” tambahnya ssebagaimana diberitakan AFP pada Rabu (17/10/2018).

Namun menurut pejabat departemen kesehatan setempat, Abdelmoula Boulamizat, jumlah korban tewas telah mencapai tujuh orang.

Sementara dikabarkan kantor berita Maroko, MAP, berdasarkan informasi dari seorang staf rumah sakit di Rabat, setidaknya ada tujuh orang dalam kondisi kritis.

Raja Maroko, Mohammed VI menyatakan akan menanggung seluruh biaya pemakaman maupun perawatan korban kecelakaan yang akan dibayarkan dari uangnya sendiri.

Baca juga: Puluhan Orang Tewas karena Hantaman Topan Michael di Florida

Raja Maroko juga yang telah menginstruksikan agar para korban luka dilarikan ke rumah sakit militer di Rabat.

Sementara itu, Wakil Wali Kota Sale, Abdellatif Soudou mengatakan, petugas di lokasi kecelakaan masih berupaya mengeluarkan para korban yang terjebak di dalam gerbong kereta. (Tita Yanuantari – harianindo.com)