Jakarta – Wiranto Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan menyatakan bahwa akses internet di Papua dan Papua Barat akan kembali normal pada 5 September 2019, apabila situasi yang telah kondusif saat ini tetap terjadi hingga dua hari ke depan.

Hal itu diungkapkan oleh Wiranto setelah berkoordinasi dengan Panglima TNI, Kapolri dan Kepala BIN yang saat ini berada di Papua.

“Tadi saya sudah koordinasi dengan Panglima TNI, Kapolri dan Kabin. Saya tanya, saya minta, kalau dicabut (pembatasan akses internet) bagaimana,” kata Wiranto dalam konferensi pers terkait Papua Terkini, di Kantor Kemenko Polhukam, di Jakarta, Selasa (03/09/2019).

Dia menjelaskan bahwa berdasarkan informasi Panglima TNI, Kapolri dan Kepala BIN, belakangan hoaks sudah menurun, hasutan hampir tidak ada, kondisi di daerah terpantau stabil.

Namun berdasarkan perkiraan keamanan, dia mengatakan pemerintah masih membutuhkan waktu selama dua hari kedepan untuk memberikan kepastian.

“Memang tune sudah positif, kondisi daerah sudah stabil. Tapi dari analisis dan prediksi keamanan kita masih mohon waktu sebentar saja. Sekarang kan tanggal 3, kalau tanggal lima masih kondusif kita buka kembali internet,” ujar Wiranto.

Dia mengungkapkan bahwa pembatasan akses internet hanya dilakukan sebagian dan sementara. Masyarakat di Papua dan Papua Barat masih bisa mengirimkan pesan singkat SMS dan WhatsApp.

Pembatasan itu, kata dia, merupakan bentuk rekasi dari aksi yang dapat berdampak membahayakan keamanan nasional, karena banyaknya pihak yang ikut menggunakan kesempatan untuk mengacaukan keadaan dengan internet khususnya medsos.

“Waktu saya masih kapten, dapat kabar dari Papua lama. Kalau sekarang hitungan detik informasi sudah sampai ke publik. Kemarin banyak hoaks, hasutan, tune negatif, sehingga menambah kacau keadaan. Maka sesuai undang-undang, kami memohon maaf sebagian daerah internet kita lemotkan dulu,” jelas Wiranto. (Hr-harianindo.com)