Jakarta – Salah seorang Penyanyi cantik, Raisa ikut buka suara terkait RUU Permusikan yang saat ini sedang heboh diperbincangkan. Raisa menyoroti isi RUU Permusikan yang dinilai mengekang kebebasan berekspresi bagi para musisi. Raisa menilai, sejatinya undang-undang harus melindungi kebebasan para musisi. Bukan justru malah membatasi proses kreasi melahirkan karya.

Begini Tanggapan Raisa Soal RUU Permusikan

“Kebebasan berekspresi itu merupakan esensi dari berkarya, dan undang-undang harus melindungi itu, bukan malah sebaliknya,” ungkap Raisa lewat pernyataan resmi bersama Koalisi Nasional Tolak RUU Permusikan, Selasa (5/2/2019).

Diketahui, lebih dari 260 pelaku musik Indonesia yang tergabung dalam Koalisi Nasional menyatakan menolak RUU Permusikan. Menurut Koalisi Nasional, tak ada urgensi bagi Dewan Perwakilan Rakyat (DPR RI) dan Pemerintah untuk membahas dan mengesahkannya untuk menjadi Undang-Undang.

Dalam keterangan pers yang diterima, pada Senin (4/2/2019), Koalisi Nasional Tolak RUU Permusikan menilai naskah ini menyimpan banyak masalah fundamental yang membatasi dan menghambat dukungan dari perkembangan proses kreasi serta justru merepresi para pekerja musik.

Secara umum, RUU Permusikan dinilai memuat pasal yang tumpang tindih dengan beberapa Undang-Undang yang ada seperti, Undang-Undang Hak Cipta, Undang-Undang Serah-Simpan Karya Cetak dan Karya Rekam, dan Undang-Undang ITE.

Lebih penting lagi, RUU Permusikan ini dirasa bertolak belakang dengan Undang-Undang Pemajuan Kebudayaan, serta bertentangan dengan Pasal 28 UUD 1945 yang menjunjung tinggi kebebasan berekspresi dalam negara demokrasi.

Koalisi Nasional Tolak RUU Permusikan diisi ratusan pelaku musik Indonesia. Di antaranya, Kunto Aji, Wendi Putranto, Arian 13, Danilla, Jason Ranti, Rara Sekar, Jerinx SID, Kunto Aji, Iga Massardi, dan lainnya.

(Ikhsan Djuhandar – harianindo.com)