Jakarta – Pihak Kepolisian menyetujui wacana sepeda motor diijinkan masuk tol namun dengan catatan harus diberikan jalur khusus. Hal itu disampaikan oleh Kasubdit Gakkum Polda Metro Jaya, Kompol Herman Ruswandi saat di konfirmasi Jumat (1/2/2019).

Terkait Motor Masuk Tol, Polda Metro: Harus Diberi Jalur Khusus

“Ya boleh saja, asal dibuat jalur khusus motor karena dari aspek bahaya itu sudah pasti. Kalau misalnya motor tidak seperti pada saat kepolisian melakukan diskresi. Kalau kepolisian memang boleh karena ada kewenangannya dan diatur Undang Undang,” kata Kompol Hermawan.

Hermawan melanjutkan, apabila sepeda motor diperbolehkan masuk tol namun tidak diberi jalur khusus, itu bisa membahayakan keselamatan pengendara motor.

Namun, Hermawan menilai dengan diizinkannya sepeda motor memasuki tol belum tentu dapat mengurai kemacetan. Masih perlu pertimbangan lebih lanjut dari pihak-pihak terkait sebelum kebijakan ini dilaksanakan.

“Sama dengan kalau perhitungan matematika, macet juga. Karena tidak berimbang antara jumlah kendaraan yang lahir dan jalan yang lahir,” kata Hermawan.

Baca juga: Jokowi Berharap Sengketa Tanah Wakaf Tidak Terulang

Wacana motor diperbolehkan masuk tol ini mencuat beberapa hari ini. Hal ini digaungkan Ketua DPR Bambang Soesatyo saat menghadiri acara bikers di DPR, pekan lalu.

Menurut Bambang, pengendara motor punya hak yang sama dengan pengendara mobil atas jalan bebas hambatan tersebut.

“Para pemotor memiliki hak yang sama dengan pemilik mobil karena sama-sama bayar pajak, sama-sama warga negara Indonesia. Masa enggak boleh menikmati hasil pembangunan?” ujar Bambang. (Tita Yanuantari – harianindo.com)