Home > Teknologi > Sebar Foto dan Video Korban Bom Kampung Melayu di Medsos Itu Norak

Sebar Foto dan Video Korban Bom Kampung Melayu di Medsos Itu Norak

Jakarta – Tak lama setelah peristiwa bom di Kampung Melayu, media sosial pun dihujani oleh foto-foto kejadian, dan masih ada pula yang menyebarkan foto dan video korban bom tersebut.

Sebar Foto dan Video Korban Bom Kampung Melayu di Medsos Itu Norak

Kemudian para pengguna medsos di Indonesia pun ramai-ramai meminta pengguna lainnya untuk stop menyebar foto korban di jejaring media sosial. Karena hal itu tidak pantas dilakukan.

Salah satunya adalah Alitt Susanto dengan akun @shitlicious, yang menyebut ‘Share foto tubuh korban tragedi bom di sosmed itu norak. Itu bukan bantu masyarakat nyebarin kabar, tapi bantu teroris nyebarin ketakutan’.

Ada juga Tunggal Pawestri di akun @tunggalp yang mengajak para netizen untuk menghormati korban dan keluarganya. Caranya dengan tidak ikut membagikan foto dan video korban.

Sementara Dennis Adishwara mempertanyakan kenapa masih ada orang yang membagikan foto korban dalam kondisi berdarah-darah di media sosial. Padahal seruan untuk tak berbuat hal tersebut sudah sering dilakukan.

Dua kali suara ledakan terdengar di Terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur. Warga mencium bau sangit dan melihat asap tebal. Ledakan pertama terjadi pukul 21.00 WIB, sedangkan ledakan kedua terjadi 5 menit kemudian.

Sementara itu, polisi terus mengimbau warga agar tidak mendekat ke lokasi ledakan. Di lokasi ledakan sendiri, yang berdekatan dengan Halte TransJakarta Terminal Kampung Melayu sudah dipasang garis polisi.

Hingga pukul 22.50 WIB, polisi terus berdatangan ke lokasi kejadian.WakapolriKomjen PolSyafruddin juga telah berada di lokasi kejadian. TimGegana dan anjing pelacak juga sudah dikerahkan ke titik ledakan. (Edy – harianindo.com)

x

Check Also

Netizen Diminta Aktif Laporkan Akun Sosmed Penebar Kebencian

Netizen Diminta Aktif Laporkan Akun Sosmed Penebar Kebencian

Jakarta – Beberapa waktu belakangan ini akun-akun penyebar kebencian (hate-speech) di media sosial semakin banyak. ...