Home > Ragam Berita > Nasional > Ma’ruf Amin Sentil Ijtimak Ulama, Waketum Gerindra : “Kok Dia Ikut-ikutan Urusan Kami ?”

Ma’ruf Amin Sentil Ijtimak Ulama, Waketum Gerindra : “Kok Dia Ikut-ikutan Urusan Kami ?”

Jakarta – Cawapres Ma’ruf Amin beberapa waktu lalu terkait penghargaan terhadap rekomendasi Ijtimak Ulama. Terkait hal tersebut, Waketum Partai Gerindra Arief Poyuono merasa tidak senang. Poyuono pun meminta kepada Ma’ruf untuk tidak mengurusi koalisi Gerindra-PKS-PAN-Demokrat.

Ma'ruf Amin Sentil Ijtimak Ulama, Waketum Gerindra : "Kok Dia Ikut-ikutan Urusan Kami ?"

“Begini, Mang Ma’ruf itu kan harus sadar semua pilihan politik. Kita menghormati Mang Ma’ruf sebagai ulama mau jadi wakilnya Pak Joko Widodo. Itu kita hormati, kita tidak mencela dia. Sekarang kok dia ikut-ikutan urusan kami?” kata Poyuono saat dimintai tanggapan, pada Jumat (10/8/2018) malam.

Poyuono melanjutkan, mengapa koalisi Gerindra memilih Sandiaga Uno sebagai cawapres daripada salah satu nama yang direkomendasikan oleh Ijtimak Ulama. Dia menyebut bahwa keputusan memilih Sandiaga bukan bukti koalisi Gerindra tak menghargai Ijtimak Ulama.

“Kan mungkin kan, kayak seorang ulama kita, Pak Abdul Somad mengatakan lebih mementingkan umat dan berdakwah. Artinya Pak Ustaz Abdul Somad tidak mau kan jadi cawapres. Jadi beda antara Ustaz Abdul Somad dengan Mang Ma’ruf,” terang Poyuono.

“Nah, kalau kita tidak menjalankan Ijtimak Ulama karena memang ulamanya memberikan jalan kepada kita, bukan (kami) tidak mengindahkan atau menghargai ulama. Justru ulama-ulama itu lebih mementingkan kepentingan ulama yang sangat besar,” imbuhnya.

Poyuono merasa heran mengapa ulama sekaliber Ma’ruf bisa seperti itu. Dia menyarankan agar Ma’ruf lebih baik membimbing para politikus yang mengusungnya menjadi cawapres Presiden Joko Widodo.

“Kok Mang Ma’ruf ini ngurus-ngurusin kita? Bagaimana sih. Sekarang tinggal urusin bagaimana Mang Ma’ruf ini bisa menasihati grup sana agar akhlaknya lebih baik sebagai ulama,” ujar Poyuono.

Ma’ruf sebelumnya memang berbicara tentang kelompok yang mengklaim menghargai ulama. Meskipun tak secara gamblang, Ma’ruf menyebut kelompok tersebut justru tak menjalankan rekomendasi Ijtimak Ulama.

“Ada belah sono ngomong, ya, menghargai ulama. Menghargai ulama tapi hasil Ijtimak Ulama-nya nggak didengerin, malah wakilnya bukan ulama,” ujar Ma’ruf di kantor PPP, Jalan Diponegoro, Jakarta, Jumat (10/8).

(Ikhsan Djuhandar – harianindo.com)

x

Check Also

Sandiaga Miris Mendengar Kebumen Jadi Kabupaten Miskin di Jawa Tengah

Sandiaga Miris Mendengar Kebumen Jadi Kabupaten Miskin di Jawa Tengah

Jakarta – Sandiaga Uno ungkapkan bahwa dirinya miris dengan fakta yang mengatakan bahwa Kebumen adalah ...


Warning: A non-numeric value encountered in /srv/users/serverpilot/apps/harianindo/public/wp-content/plugins/mashshare-sharebar/includes/template-functions.php on line 135